Perempuan Muda Perkasa di Ujung Indonesia - PPG SM-3T UNP
News Update:
Home » , » Perempuan Muda Perkasa di Ujung Indonesia

Perempuan Muda Perkasa di Ujung Indonesia

Written By Irfan Dani on Saturday, August 24, 2013 | 10:48 PM

Dengan modal tekad kuat, para guru muda ini menanamkan arti penting pendidikan di tanah Papua.


Ibu guru Erlyn Stevanie Rosalyn, mengajarkan muridnya di kelas di satu sekolah di Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat. Saat anak paham apa yang diajarkannya membuat dia semangat mengajar. (Feri Latief)
Mesin perahu itu meraung-raung membelah gelombang di perairan laut Teluk Bintuni. Penumpang di dalamnya terlihat kelelahan di bawah terik matahari yang menyengat perairan Papua Barat. Di antara penumpang terdapat perempuan-perempuan muda berusia duapuluh tahunan.
Wajah mereka ditundukan untuk menghindar cahaya matahari langsung. Kerudung mereka melambai-lambai tertiup angin laut. Dua jam lebih mereka terombang-ambing gelombang, tapi tujuan masih jauh. Mereka hendak ke distrik Arandai tempat pelatihan bagi guru-guru muda seperti mereka.
Ya, mereka adalah guru-guru muda yang mau mengabdikan dirinya mengajar di daerah terpencil di  wilayah kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat. Baru enam bulan mereka mengajar di Sekolah Negeri Taroi. Asal mereka dari Jawa Timur, tepatnya kota Malang.
Selepas dari Universitas Muhammadiyah Malang mereka mendapat tawaran untuk menjadi guru di daerah terpencil. “Tawaran pertama adalah mengajar di Papua, langsung saya ambil. Kalau tawaran pertama di Kalimantan saya ambil Kalimantan”, cerita ibu guru Erlyn Stevanie Rosalyn, 23 tahun, saat ditanya bagaimana bisa mengajar di wilayah terpencil.
bintuni,papua barat,sekolahIbu guru Yeni Widyaningrum, harus melewati lautan lumpur saat laut menyurut untuk ke tempat perahu bersandar di Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat. (Feri Latief)
Erlyn bersama lima orang teman yang lain dari kota Malang di Jawa Timur terinspirasi oleh gerakan Sarjana Mendidik di daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM3T). Informasinya mereka peroleh dari grup di jejaring sosial Facebook.
Cerita teman-teman mereka lewat jejaring sosial tentang pengalaman mengajar di berbagai pelosok Indonesia menggerakkan hati mereka untuk berperan serta di Papua.
“Sudah ada tekad dari awal, jadi langsung ikut tes waktu ada peluang menjadi guru di Papua. Ini kesempatan mengajar di luar pulau Jawa. Ikut sudah!”,  jelas Yeni Widyaningrum, 23 tahun, guru muda teman Erlyn.
Walau belum setahun penuh di tempatkan di Teluk Bintuni bicara mereka sudah berlogat Indonesia Timur. Untuk satu tahun belakang ini sedikitnya ada 50 orang guru yang direkrut untuk mengajar di berbagai distrik di kabupaten Teluk Bintuni. Mereka berasal dari berbagai daerah di Indonesia.
Semangat mereka mengajar tak diragukan lagi. Lihat saja sore itu, mereka harus berjalan kaki ratusan meter ke tengah laut yang sedang surut untuk mencapai perahu yang akan mengantar mereka ikut pelatihan guru. Mereka tak mengeluh harus berjalan di atas lumpur yang membenamkan kaki mereka sampai ke betis. Selanjutnya harus menghadang gelombang berjam-jam selama perjalanan.
Apa rahasianya agar bisa tetap menjaga semangat mengajar di daerah yang sulit terjangkau? Selain tekad yang kuat ternyata ada hal lain, yaitu murid-murid mereka sendiri. “Senyum mereka itu tulus gitu, lho. Menjadi semangat mengajar itu juga”, jelas Yeni sambil tersenyum. Erlyn menambahkan,
bintuni,papua barat,sekolahPara ibu guru muda cepat akrab dengan murid walau belum setahun mengajar di SD Negeri Taroi, kabupaten Teluk Bintuni – Papua Barat. (Feri Latief)
”Saya mengajar IPA, ketika praktikum di kelas saat anak-anak sudah bilang 'Oooo...' , saya senang sekali! Berarti mereka paham, saya jadi semangat mengajar.”
Kehadiran mereka tak sia-sia. SD Negeri Taroi tempat mereka mengajar peringkat Ujian nasionalnya naik dari peringkat ke- 40 menjadi peringkat ke-11 dari seluruh sekolah dasar yang ada di kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat. Ini prestasi yang membanggakan bagi mereka.

“Begini bapak, untuk kelas enam kemarin memang kita gembleng. Kalau pagi mereka sekolah, sore mereka les dengan guru mata pelajaran masing-masing. Malamnya baruprivate di rumah. Dari situ tiap hari kita gembleng”, jelas Erlyn bersemangat.
Beberapa orangtua mereka sempat menyatakan tak setuju. “Anak saya ini pagi sudah sekolah, sore les, malam disuruh belajar lagi, kapan bantu orangtuanya?” kenang Erlyn akan ucapan orangtua murid yang protes.

“Tapi ketika anak-anaknya lulus dengan hasil memuaskan, ooo... ternyata selama ini bermanfaat”, tambah Erlyn lagi. Yang lebih membanggakan lagi salah seorang siswa mereka, Soleh, hasil Ujian Nasionalnya menempati peringkat ketiga dari seluruh siswa SD di kabupaten Teluk Bintuni. “Anak itu memang pintar”, kagum guru muda itu.

Saat ditanya sampai kapan mereka mengajar di daerah yang sulit terjangkau seperti Taroi? “Kalau kita masih diperlukan dan diperpanjang ya Insya Allah kita juga mau diperpanjang.  Kalau nanti misalnya ada tes calon penerimaan pegawai negeri sipil kita insya Allah juga mau ikut. Ikuti jalannya saja sudah!” Begitulah Yeni menjelaskan dengan logat Jawa bercampur logat Indonesia Timur.
Negeri ini akan cepat maju jika semakin banyak anak-anak muda seperti Yeni dan Erlyn yang mengajar di tempat-tempat terpencil di pelosok-pelosok. Karena kunci kemajuan sebuah bangsa adalah pendidikan. Keberanian dan semangat guru-guru muda ini semoga bisa  memberi inspirasi kaum muda yang lainnya untuk berkarya di pelosok-pelosok negeri ini.

Share this article :

1 comment:

  1. klo sekarang, guru2 muda iniapamsh d teluk bintuni???????????/

    ReplyDelete


New Creation Live Radio
by. Infokom PPG SM-3T UNP



Radio Streaming PPG SM-3T UNP




 
Redaksi : Tentang Kami | Iklan | Ketentuan | Address: Kampus II UNP, Lubuk Buaya, Padang | 25173 | Sumatera Barat | Phone: 085263220740 | Email: mail@sm3t-unp.org